Kamis, 02 Juni 2011

Nyasar (again)

Di sebuah warung minuman di pinggir jalan, terlihat beberapa orang sahabat sedang asik meminum es pesanan masing-masing.. di terik matahari, paling enak memang minum es, situasi benar-benar mendukung untuk meneduhkan diri, istirahat sejenak dari aktivitas. Saya yang kembali dipercaya menjadi pemeran utama dalam postingan kali ini akhirnya memulai percakapan
“Aku mau cerita neh,,da yang mau denger ga..”, tawarku.
“Aahh,,paling-paling cerita hilangnya si “FD” lagii...huuu ga laku aah Qan,,kurang menjual ceritanya, habisnya bikin aku ketipu,,”, kata salah seorang teman yang ketika sedang galau ga sengaja malah nyasar ke blog martabakgoreng.

“Ga kok,,kali ini benar-benar serius....”, jawabku dengan wajah meyakinkan.
“Waah,kayanya bakal ga rame deh postingan kali ini,, ga da kegajean...” kata teman yang lain turut menimpali.
***
Lupakan sejenak percakapan di atas,, harap bersabar,,kita belum masuk bagian cerita utamanya.. Saya harap Anda tidak cepat terprovokasi dengan kata-kata di atas yang bakal bilang postingan kali ini ga rame, Anda baca aza dulu,baru nilai sendiri...”Ssssttt..ini percakapan kita aza yaA,,jangan sampai kedengeran temen saya yang ngomong bakal ga rame tadi yaa..ntar terjadi pertumpahan darah nyamuk..(apaan?).
***
Kembali ke warung pinggir jalan.. setelah berbasa basi akhirnya saya memulai untuk bercerita.
Tersesat di tengah kota
“Tunggu Qan,, katanya mau cerita serius,,tapi kok subjudulnya gaje gitu..”
“Judul boleh gaje,,lihat n nilai isinya dunk,,masa baru nyampe kemasan sudah menarik kesimpulan..”,jawaban sederhana sih memang,,tapi cukup mendiamkan ‘harimau’ haus jawaban itu.
Hari itu hari selasa ditambah dua hari jadi hari kamis, dengan riang aku berangkat ke kampus pagi-pagi. Hari ini ada acara di Bjm sebuah ibukota provinsi di Kalimantan. Acara yang menghimpun banyak massa, bayangin aza ada 8 ribu manusia memenuhi stadion kebanggaan masyrakat kota.
“Aah,,itu sih biasa,,mau nonton tanding bola kaan??”
“Bukan donk,,ada konferensi besar-besaran”
Sebenernya ada rasa khawatir juga sih mau berangkat sendiri make kendaraan kesayangan yang rada sakit, rem’nya kena batuk,,jadi bunyi terus tiap rodanya berputar. Tapi bukan cuma itu alasan kekhawatiran ini,, alasan lainnya adalah karena tu acara menghimpun banyak massa pasti bakal padat banget. Maksudnya padat banget di jalan menuju tempatnya.
Kota bjm memang kota yang luar biasa..terutama bagi saya yang tidak terbiasa jalan kesana sendirian, kota yang begitu padat di jalannya, kendaraan bersliweran dengan lincahnya,,begitu banyak lampu merah, dan begitu banyak adu “siulan” klakson masing-masing kalo lampu dah ijo..dan sesuatu yang bikin saya kurang betah kalo berkendara disini adalah “padat”nya jalanan ibukota provinsi ini, dengan sistem jalan yang meliuk-liuk (menurut ane aza siih). Slogan ragu2 lebih baik kembali kalo digunakan disini juga bisa bikin ragu lho...
“Maksudnya Qan?”
Gini lho,,kalo kita ragu itu jalan yang tepat, biasanya kan kita tinggal memutar arah untuk kembali ke titik awal. Tapi kalo disini buat mutar balik arah aza bisa bikin bingung, apalagi saya yang belum menguasai materi navigasi ini (salah sendiri waktu materi navigasi ga masuk,,saya masuk kok,,cuma telaat)  akhirnya sesuai judul Tersesat di Tengah Kota.
“Itu DL Qan, Derita Loooeh,,”, kata seorang teman.
Sebuah kata yang begitu sering saya dengar, sehingga ga terlalu ngefek di hati.
Lanjuut..Seandainya saat itu saya bawa peta dan kompas. Mungkin bakal lebih susah, ga da gunung-gunung, yang ada cuma gedung-gedung, tentunya tuh gedung ga masuk dalam peta, so kalo saya mau nyari titik dimana saya berdiri make ilmu navigasi kayanya bakal kesulitan deh, kali ini benar-benar dalam kondisi tersesat di tengah kota, ga da temen yang nemenin..
***
Saya tunda sebentar ceritanya, minum dulu baru melanjutkan ceritanya lagi.
***
Cerita ini bermula ketika selesai acara konferensi tersebut. Saya yang cool ini kebetulan ga da temen satu tujuan. Temen2 yang laen pulang lebih dulu, mereka pulang ke rumah masing-masing. Sedangkan saya mesti ke rumah dosen dulu buat konsul. Simple kaan?? Masalahnya saya buta peta Bjm ini, mau nyari kemana coba jalan menuju rumah dosen yang bersangkutan. Akhirnya saya putuskan mencari mesjid dulu. Kebetulan dah masuk waktu dzuhur, rencananya sih selaen mau sholat mau ngadem dulu sekalian nanya2 ke teman yang laen jalan menuju rumah dosen.
Rupanya strategi nanya teman tidak berjalan mulus. Ada beberapa teman yang ngebalas ga tau, ada juga yang ngejawab seadanya, intinya hasil yang di dapat nihil. Nanya keluarga lambaaat baru dibalas, tapi akhirnya dikasih tau deh tuh alamat yang dimaksud dekat mana.
“Berarti masalah selesai donk Qan,,kan udah diberi tahu..”
Tidak semudah itu, setelah berbekal kenekatan, mesti mutar kesana kemari dulu nyari tempat yang dimaksud tadi. Setelah kurang lebih 30menit – 1 jam mencari. Yup, akhirnya jalannya dapat, tinggal nyari rumahnya, sembari mengingat-ingat nomor rumahnya, jauh masuk makin ke dalam belum ketemu juga tuh rumahnya. Ragu-ragu takut kalo ternyata terlalu kejauhan masuk akhirnya saya putuskan untuk memutar balik, tapi seblum memutar arh kendaran, saya berhenti sejenak, niatnya sih mau nanya sama orang-orang yang ada. Saya buka kembali catatan alamat tadi, dan Owalaaaa,,ternyata saya berhenti tepat dihadapan rumah dosen tersebut. Alhamdulillah, segera saya samperin tu rumah, nyari dosennya, minta tanda tangan lalu pulang..
“Apaaaa???pulang???jadi Cuma mau minta tanda tangan tu dosen..???”
Yup, ga nyampe 5 menit saya disitu. Setelah itu bergegas pulang, karena masih ada agenda buat rapat hari itu.
***
“Tuuh kan bener kan kata ku tadi,,postingan kali ini ga rame..”
“Oouch gitu yaA..masih kurang gaje..?”
“Iyaa,,apalagi ga da hasil akhir alias kesimpulannya..saya kasih nilai minus deh...”
“Huu,,masih terlalu cepat mengambil nilai nih...ada kesimpulannya kok”
“Apaa coba kesimpulannya,,ceritanya aza ga bermutu...Cuma cerita masalah tersesat aku juga bisa”
Jreeeeengggg...tiba-tiba penampilan saya berubah, kali ini memakai surban dan ada sedikit janggut pada penampilan saya.
“Lhoo,,kok ..penampilan saya jadi kaya ustadz” ,tanya saya ke sutradara..
“Iya,,kamu aja jadi ustadznya, biasanya penonton lebih mendengarkan kata-kata dari seorang ustadz,”, jawab si sutradara.
“Baiklah,akan saya coba”,kata saya
***
“Jadi,,saudara2ku sekalian....kita dapat mengambil hikmah dari kejadian yang dialami Rizqan tempo hari itu..”
“Apa itu ustadz,saya hanya melihat cerita tentang kekurangan seseorang, kekurangan Rizqan dalam menguasai jalanan Banjarmasin.”
“Itu memang cerita utamanya..tapi tahukan kalian,, begitulah HIDUP..”
“Maksudnya apa Ustadz ??”, tanya teman saya.
“Begitulah HIDUP kita,,kita menjalani hidup kita sendiri-sendiri, dan hidup itu seperti jalan, yang kadang membuat kita tersesat di dalamnya. Seperti Rizqan, saat tersesat kita perlu orang yang memberi tau jalan yang benar. Begitu juga saat kita tersesat dalam hidup, walaupun begitu banyak punya teman tapi sayangnya tak semua teman kita bisa diandalkan saat kita tersesat. Justru keluarga adalah orang2 yang cukup bisa diandalkan, kenapa,,karena mereka mengetahui kita seperti apa, jadi ketika menunjukkan tanda-tanda ketersesatan kita, mereka lebih cepat bergerak untuk membetulkannya. Dan diri sendiri adalah motivator yang paling hebat, karena dengan meyakinkan diri bahwa kita bisa maka jalan menuju kebisaan itu akan dimudahkan oleh Allah SWT. Seperti Rizqan yang walau udah beberapa kali bolak-balik mencari, tapi dia yakin hari ini akan menemukan rumah dosen yang dimaksud maka akhirnya jalan dimudahkan oleh Allah, llihat aza ketika dia berniat untuk bertanya dan menghentikan kendaraannya, justru dia telah berada di depan rumah yang dicari.”
“Lhoo...bukannya tadi di cerita tidak ada bagian Rizqan yang yakin dan memotivasi dirinya bahwa akan menemukan rumah dosen pada hari itu?”
Seketika saya kembali ke keadaan seperti Rizqan biasa,,
“Pasti admin blog yang menghapus bagian itu, dia memang orang yang iri kalo saya melihatkan sisi postif saya.
***
Ya, begitulah pengalaman untuk kedua kalinya “jalan-jalan” di Banjarmasin sendirian, kalo di pengalaman Pertama juga kurang lebih seperti itu, dengan memohon pada Allah akhirnya tempat seminar yang saya cari ketemu. Padahal sempat salah belok, ingin kembali mutarnya jauh banget.
Semoga bermanfaat.
;