Kamis, 30 Juni 2011

10 things about Eqon



Akhirnya posting lagi hari ini, postingan ketiga saya hari ini, postingan terakhir buat menuhin janji saya di awal bulan n sekaligus postingan buat menuhin tugas yang diberikan oleh Mba Rez Iras dipostingannya yang ini.
Seneng rasanya dikasih kesempatan buat ngenalin diri disini, walaupun ini emank blog punya saya, blog yang saya bikin dengan jerih payah keringat bercucuran kesana kemari, tapi tak terlintas diawal buat ngenalin diri secara lebih mendalam. Lagian yang terlintas dipikiran saya adalah ini blog buat gaje2an, jadi saya kudu nyimpan info tentang saya. Tapi seiring waktu berjalan saya malah mulai membuat nama saya sendiri dipostingan, atau bagian about saya tampilkan juga. Jadi postingan kali ini ga ngelanggar aturan blog gaje saya, karena undang-undang juga belum disahkan #mulaiNgomongNgawur.
Tanpa ba bi bu be bo lagi,,ntar malah terlalu gaje neh postingan langsung deh cekidooot...

1.   Oke, nama lengkap saya Rizqan Aswadi Noor, panggil aza Eqon (dimana hubungannya coba) atau Rizqan. Si kecil, item, imut n rada dekil + kacamata minus ( ) yang menghiasi wajah ini adalah anak kedua dari tiga bersaudara. Anak cowo paling tua di rumah sekaligus yang paling pemalu ( )Weleh weleh, jadi cowo pemalu niih..
2.   Seperti Mba Rez Iras, orang2 juga bilang saya cuek ( ), bahkan saking cueknya sampai dibilang sombong. Dua hal yang jelas berbeda dari struktur bahasa maupun makna, walaupun secara harfiah mirip, tapi mirip bukan berarti sama kaan..? lagian “Cuek bukan berarti tak peduli”.
3.   Waktu balita doyan ama hal2 berbau tentara, bukan berarti doyan ngoleksi tentara yaa, tapi pengen jadi tentara. Tapi waktu TK hal itu berubah jadi pemain bulu tangkis (lagi musimnya bulu tangkis saat itu), terus pas SD akhir kelas 2 menuju kelas 3 berubah lagi jadi pemain sepakbola, karena pertema kali ngeliat Manchester United tanding dengan Bayern Muenchen di final Liga Champions 1999, perjuanagn sampai akhir yang bikin saya tertarik menggeluti dunia sepakbola.. ketika akhir2 SMP menuju SMA akhirnya impian menjadi pemain sepakbola sedikit kabur karena mata ikut kabur alias rabun harus make kacamata dan sepertinya profesi dokter lebih menarik, dipandang orang pintar sih.hehe.. naah,, karna sekarang saya kuliah di ilmu komputer bukan di Kedokteran, mngkin nanti jadi dokternya komputer deh,,hehe
4.   Waktu kecil (baca : batita hingga balita) doyan banget nangis ( ). Entah apa yang dipikirkan Rizqan kecil kala itu, baginya yang penting nangis adalah luapan ekspresi dari hati.
5.   Doyan ngayal dengan alasan mencari inspirasi . Saking menikmati khayalan alias inspirasi yang di dapat, kesenggol seorang Bapak bersepeda, dan saya yang jatuh mencium aspal. Menghayal emang mengerikan. Tapi menghayal yang bikin saya rileks dan santai.
6.   “Pemakan segala”, julukan yang diberi orang rumah, bertolak belakang dengan sifat malu, tapi kalo udah ketemu makanan bisa dihabisin dalam waktu relatif cepat (takut dibilang rakus). Sayangnya memakan berbagai macam makanan tak membuat tubuh saya kekar seperti Ade Rai, tapi syukur ga segede Ade Namnung.hehe. Yup, tubuh saya tetap kecil dan imut (narsisnya keluar).
7.   “Muka Monster”, karakter alias julukan yang diberikan teman2 semasa Aliyah dulu. Entah kenapa jadi bisa dapat julukan itu, sampai sekarang masih belum dapat rumusnya, yang pasti kalo udah keliatan mau marah maupun lagi marah ( ), temen2 cowo maupun cewe yang ribut bisa diam, bahkan bisa bikin cewe pendiam mau nangis. Apakah saya perlu operasi asbes (kayanya lebih keren dari operasi plastik) biar wajah saya tak terlalu menakutkan. Tapi ada juga yang mensyukuri “muka monster” saya dengan dalih bisa bikin yang lain duduk tenang dan fokus. Waah,,sudah disalah fungsikan nih muka imut saya.
8.      Terkadang bimbang dan kurang PD dalam bersikap, sangat terlihat dalam hal beroraganisasi. Tapi kebimbangan dan kekurang’PD’an tak menghalangi niat saya ikut beberapa organisasi mulai dari MTs, hingga kuliah. Sehingga wajar lah temen2 Aliyah ngasih julukan “S3” a.k.a “Sangat Sibuk Sekali”.
9.   Doyan ngitung2 sejak SD tapi entah kenapa setiap mata kuliah berbau Matematika selalu berakhir dengan nilai yang “waaaah”,,, paling buruk MetNum dan paling tinggi Aljabar Linier Elementer alias ALE. Entah bisa dibilang sebagai sebuah prestasi atau tidak.
10. Ga terasa sudah di nomor sepuluh. Oke terakhir sebagai seorang pendiem dan susah diajak ngomong kalo baru kenalan, tapi banyak omong di blog gajenya. Terkadang lebih suka ngomong melalui tulisan dibanding secara langsung.
Oke sudah selesai tugas saya , kini tinggal meneruskannya lagi. Tapi berhubung followers blog saya ga nyampe 10 untuk saat ini, dan udah dapat izin dari Mba Rez Iras buat ngetag apa adanya aza, akhirnya inilah daftar yang beruntung buat meneruskan perjuangan ini :
1.      Huda
2.      Uzank
3.      Imam
4.      Nurul
5.      David Nestein
6.      Rama Dhani
7.      Dhoni
Buat yang beruntung dapat tag-an tugasnya adalah:
Menceritakan 10 tentang dirinya
Memilih 10 teman yang akan ditag,(Ingat 10 orang,jangan kaya gue cuma 7)
Jangan lupa untuk menghubungi mereka juga 

dilanjutkaan yaa^^
;