Rabu, 29 Juni 2011

Ini ceritaku, apa ceritamu..?


Alhamdulillah bisa posting lagi, setelah 2 hari yang lalu banyak nelurin postingan, n kemaren ga da ngasih postingan, sekarang hari terakhir bulan Juni gue kudu mesti harus bisa ngorbitin 3 postingan lagi buat menuhin janji gue di awal bulan, oke potingan ke 8 gue bulan Juni ini menceritakan tentang pengalaman gue selagi semasa SMP.
Oke oke gue ralat, bukan selagi SMP melainkan MTs karena gue ini lulusan sebuah MTs di Martapura. Ada yang tau gue sekolah dimana dulu..?
“Apaaa,??Loe alumni MTs Qan,,ga salah tuh..?”
“Oke-oke,jadi loe ngeraguin kegantengan gue sebagai alumni MTs..?”
“Bukan masalah ganteng loe, tapi apa benar sih loe alumni MTs, secara Mts tu kaan,,???(menggantung)”
“Opo..??MTs itu lebih berat dari SMP,,? Yup gue rasa sih begitu, jumlah mata pelajaran agama yang lebih banyak dari SMP itu mank ciri dari MTs..but jangan mentang2 gue kaya gini jadi loe kira gue ga tau agama yaa..”
***
Oke,,lupakan percakapan di atas. Kembali ke judul...
“Interupsi, kayanya gue pernah dengar tuh judul deh di iklan, tapi iklan apa yaa,,?”(muka berpikir)
“Oke oke,,mungkin tu judul ngadaptasi dari iklan, habisnya gue rasa banyak status2 di fb maupun twiit di twitter kurang lebih berbau gituan.. jadi gue pun dengan semangat 45 ga mau ketinggalan juga, tapi gue versi yang berbeda, karena gue ga bawa2 iklan disini.

Ini ceritaku tentang saat pertama gue masuk MTs hingga gue lulus, berhubung banyak yang gue lalui, gue berusaha keras buat menyingkat cerita sehingga tetap bisa dinikmati tanpa ada rasa takut #NgomongApaCoba. Karena ini ceritaku harap maklum kalo ada kenarsisan disana sini, sebenernya udah disensor dibeberapa bagian, tapi apa mau dikata tooh itu udah nempel kaya perangko.
Gue kecil hampir aza ga lulus sewaktu SD karena nilai PPKN gue yang waaaah,,mungkin kurang satu soal aza bisa say goodbye deh gue sama teman2 angkatan gue. Guru wali kelas gue pun bingung kenapa nilai gue bisa gitu, beliau saking ga percaya murid gantengnya ini dapat segitu menanyakan kepada pihak pemeriksa jawaban ujian, untung aja kala gue SD ga perlu make ngebuletin gitu ngejawabnya. Lupakan nilai PPKN gue yang begitu mempesona, bagi gue saat itu yang penting gue lulus n bisa ikut refreshing ke Pantai Batakan. Simple banget yaa pikiran gue kala itu,, Yaah gue Cuma bisa maklum,,namanya juga anak2..
Memasuki liburan gue sih nyantae2 aza di rumah, palingan tiap sore maen bola, gitu2 aja kerjaannya, gue ga sibuk milih2 sekolah mana yang gue mau. Sementara ibu gue sibuk milihin bahkan ngedaftarin sekolah buat gue.
“Adduh Qaan,, males amat sih loe..masa ortu loe yang turun tangan..”
“Maafkan sikap kekanak2an gue (namanya juga masih anak2). Gue saat itu yakin gue bakal masuk sekolah favorit n bisa bersaing dengan yang laen (PD banget).”
Ortu gue akhirnya ngedaftarin gue di SMP 1 Banjarbaru, namanya juga SMP no wahid, mungkin SMP yang benar2 di favoritkan neh,, n gue langsung lulus tanpa tes tapi saat itu ga langsung pengumuman, masih menunggu cukup lama, jadi gue kudu nyari alternatif tempat.
“Gaya Loe, emangkondisinya  saat itu ga ada tes2an”.
Setelah mendaftar di SMP 1, ternyata ijazah gue dikasih tok langsung oleh panitia penerima siswa baru disana, alhasil gue ga bisa ngedaftar di sekolah lain deh untuk wilayah Banjarbaru, padahal gue juga pengen ngedaftar di SMP 2 Banjarbaru.
Takdir membawa gue nyeberang ke Martapura, kota tetangga Banjarbaru ini mungkin sebelumnya sangat jarang gue kunjungi. Tapi kali ini langkah kaki tertuju kesana, gue bareng Ortu gue nyoba ngedaftar di MTs, saat itu gue sih ga begitu mengerti apa beda MTs dengan SMP, yang gue tau MTs lebih dalam hal agamya, Cuma gue ga tau lebih gimana maksudnya.
Beberapa hari setelah mendaftar gue pun kudu ikut ujian test. Gue sangat terkejut karena ternyata soal testnya banyak tentang pengetahuan agama, serta ada bahasa Arab.weleh weleh, gue geleng2 kepala deh, ngejawab make Insting.
Alhamdulillah gue waktu pengumuman gue lulus n diterima sebagai calon murid MTs Negeri tersebut. Karena pengumuman n daftar ulang di MTs ini lebih cepat dari di SMP 1, maka gue pun langsung aja ngedaftar ulang, ga kepikir lagi deh mau masuk ke SMP.
Yup,,bagi yang tebakan awalnya gue sekolah di MTsN Model Martapura patut diberi tepuk tangan merih, karena tebakannya dah betul. Gue masuk di kelas I c(waktu zaman gue masih make kelas I bukan kelas VII), kelas yang kata orang2 kumpulan rata2 10 besar dari SD masing2, gue sih ga merasa kaya gitu, tapi jujur ini saat2 paling berat bagi gue, karena gue belum terlalu beradaptasi dengan kondisi MTs, disini pertama kalinya gue harus berdiri di depan kelas karena ga bisa ngejawab dalam pelajaran Bahasa Arab, disini juga pertama kalinya gue setelah selama SD, ranking gue ga pernah keluar dari 10 besar, untuk pertama kalinya 2 semester dikelas I gue ga dapat ranking sama sekali, yang dapat Cuma yang 10 besar sehingga gue dah pasti diluar 10 besar. Berat memang bagi gue kala itu, apalagi gue masih harus naik angkutan umum, trus jalan kaki masuk menuju sekolah. Tapi bukan demi melihat kehebatan orang gue sekolah disitu, bukan untuk mengeluh n minta belikan sepeda motor baru biar sekolah disitu. Perlahan tapi pasti gue mulai menikmati sekolah disana.
Naik ke kelas 2, gue terpisah dengan orang2 yang sebelumnya 1 kelas dengan gue, ini cukup memberi peluang gue buat berjaya, masuk ke kelas II D, hanya beberapa teman dari kelas I C yang ada di sini. Disini gue sedikit lebih punya ruang gerak. Bagian yang gue ingat saat kelas II ini adalah dimana gue mewakili sekolah untuk pertama kalinya dan sekaligus untuk terakhir kalinya, beda banget kala gue masih SD, gue sempat beberapa kali ikut lomba walaupun ga ngebawa hasil yang memadai. Paling tinggi ampe semifinal or dibawah 10besar. Bedanya lagi dengan kala SD kali ini gue harus melewati babak seleksi untuk bisa mewakili sekolah. Setelah beberapa hari seleksi dengan berbagai mata pelajaran yang diseleksikan, gue yang merasa feelnya untuk pelajaran Bahasa Indonesia, jadi Cuma ngambil seleksi untuk pelajaran Bahasa Indonesia. Berbeda dengan mata pelajaran yang lain, untuk bahasa Indonesia guru sempat bimbang karena gue n salah seorang teman gue seimbang, tapi setelah menimbang dan menetapkan maka Alhamdulillah gue yang diberi kesempatan buat ngewakili sekolah.
Entah apa yang bikin gue begitu tertarik untuk ikut seleksi Bahasa Indonesia, selain karena mata pelajaran yang lain dah diisi bintang2nya, gue juga jadi menyukai Bahasa Indonesia. Beberapa hari kami diberi pembekalan oleh guru yang menjadi pelatih kami. Hingga tibalah waktu perlombaan, gue lupa nama lombanya tapi yang jelas melombakan beberapa mata pelajaran. Untuk pertama kalinya gue nginjakin kaki di SMP 1 Martapura sebagai tempat ajang perlombaan. Ini SMP 1 Martapura, bukan SMP 1 yang gue daftar sebelumnya.
SMP 1 Mtp ini begitu luas dan banyak kelas2 berjejer disana sini (Ya iyalah banyak kelas, kalo banyak kuburan bukan sekolah namanya Qan..Hedeeeh). Gue pun menuju tempat tes tertulis untuk pelajaran Bahasa Indonesia, keals paling ujung belakang sebelah kiri lantai satu kalo kita lihat dari depan sekolahnya. Gue masuk, diberi soal n gue jawab dengan segenap n seganjil kemampuan gue. Tapi apa mau dikata, keberuntungan masih belum berpihak kepada gue, karena yang diambil Cuma 3 besar. Tapi gue yakin saat itu gue berada dalam lingkup 10 besar, kalo ga 4, 5, 6 dst. Pulang dari lomba Bapak Guru pendamping ngajak kami makan sate di warung gede depan SMP 1 Mtp. Waah,,jadi laper nih gue.
Naik ke kelas 3, gue masuk ke kelas III D. sedikit cerita menarik sebelum gue pasti masuk ke kelas III D ini, saat itu bagi raport kelas, Kepala Madrasah gue yang baru punya hal unik yang beliau lakukan sebelum semua murid menerima raportnya. Beliau berdiri diatas podium, sambil megang microphone tentunya, beliau mengumumkan 10 besar dari tiap kelas. Pengumuman yang paling ditunggu2 siswa n siswi tentunya, karena desas desus yang beredar di sekolah, 5 besar dari tiap kelas akan langsung dipromosikan dapat satu bangku di kelas khusus.
“Kelas khusus apaan Qan..?”
“Gue juga kurang mengerti saat itu, yang gue tau hanya sedikit yang bisa masuk kelas itu, yang jelas 5 besar dari tiap kelas, sisanya melewati babak play off.”
“Waaah, kaya sepak bola aza ada promosi n babak play off”
“Terserah loe laah,,gue mau lanjutin cerita gue.”
Tiba saatnya pengumuman kelas gue, kelas II D, semua siswa tentunya berharap bisa masuk 10 besar, masuk 5 besar n dapat tiket otomatis ke kelas khusus. Satu persatu nama murid yang masuk 10 besar disebutkan, dan gue ga ngedenger nama gue disebutkan oleh Bapak KepMad tadi, so dapat disimpulkan gue ga bakal masuk 10 besar apalgi masuk kelas khusus. Sempet terkejut juga sih, disemester sebelumnya gue bisa bersaing n masuk 10 besar. Tapi semester genap ini gue sama sekali keluar dari jalur 10 besar.
“Hahaha,,pantes loe bilang menarik Qan cerita saat2 pembagian raport loe kelas 2,loe ga dapat ranking lagi Qan untuk yang ketiga kalinya.? haha”
Ga gue jawab deh, gue serius pengen ngelanjutin cerita ini.
Berhubung saat itu harus ortu or wali siswa yang ngambilkan raport, jadi gue ga bisa cepat tau gue dapat ranking berapa. Gue lupa saat itu gue ngasih selamat or ga kepada kawan2 gue yang masuk 5 besar, yang langsung dapat tiket promosi, tapi insya Allah gue sempet ngasih selamat ke mereka. Sembari gue menunggu nama gue dipanggil n berharap kakak gue yang ngambilin raport ga syok karena melihat nilai n hasil kerjaan adiknya yang ganteng ini. Gue harap2 cemas diluar kelas. Klo temen2 gue yang dah masuk 10 besar sih pastinya dah tenang2 aza.
Gue sempet bingung ngeliat raut wajah kakak gue waktu keluar kelas, terlihat berseri dan terlihat sumringah, padahal adiknya udah hampir keabisan oksigen menunggunya diluar. Gue lupa apa aza yang kaka gue bilang saat itum yang jelas beliau ngasih tau gue kalo gue masuk 3 besar dan dapat 1 bangku di kelas yang katanya khusus.
“Lho..loe ngarang cerita yaa nih,,tadi loe bilang loe ga masuk 10 besar waktu diumumin di lapangan. Ngarang deh loe..!”
“Gue juga ga ngerti, yang gue tau mungkin salah lihat nama aza waktu diumumkan itu, coz nama gue n nama yang diumumkan itu sama2 berawalan huruf “R”, absen juga ga jauh2 amat.
Oke sekarang gue dah masuk ke kelas 3, kelas III D, keals yang katanya khusus.  Tapi ruangannya adalah ruangan kelas waktu gue kelas 2, jadi gue ga pindah ruangan. Sekarang gue ngerti maksud dari “khusus” disini yaitu ruangannya berjauhan dari kelas 3 yang lain (khusus lokasinya), bersampingan dengan 1 kelas lain yaitu kelas II D yang juga kelas khusus. Terus deket WC, perpustakaan n Lab IPA, serta yang paling penting deket warung. Benar2 kelas yang khusus karena ada fasilitas2 eksternal yang begitu menggoda. Bukan cuma bagian eksternalnya aza yang khusus, fasilitas internalnya juga begitu menggoda, ada beberapa meja buat diskusi, terus ada lemari kaca lengkap dengan berbagai macam buku di dalamnya, jadi waktu ada pelajaran kosong bikin tetap di kelas baca2 buku, terus ada dispenser,kipas angin, TV,n VCD.
“Loe kaya lagi promosiin ruangan kamar aja Qan..bener semua Tuuh.?”
“Iya, itu fasilitas internalnya, belum lagi hal luar biasa yang gue temuin di dalamnya, yaitu ada beberapa meta pelajaran yang diajar 2 guru atau lebih. Ini baru disini deh gue temuin, selain saat mengawas ulangan or ujian gue ga pernah lagi hingga sekarang ada 2 guru yang ngajar. Kalo pas kuliah juga walaupun ada tim dosen, tapi dosennya saling berbagi waktu buat kuliah, beda dengan ini, karena tim guru masuk semua. Jadi kalo dalam 1 tim ada 2-3 guru, semuanya masuk, walaupun ngajarnya juga terkadang gantian atau saling melengkapi. Tapi menurut gue bikin siswa jadi fokus belajarnya. Tapi satu hal yang menurut gue bikin kelas gue saat itu benar2 khusus. Terus ini yang lumayan berat neeh bagi gue, karena standar penilaian kelas gue harus sedikit lebih dari kelas yang lain, tapi bikin gue kudu semakin semangat belajar. Dengan berbagai fasilitas yang ada gue juga kudu merogeh kocek lebih dalam untuk SPP. Namanya juga “khusus” jadi “khusus” juga pembayarannya. Beruntung aza gue masuk 10 besar nilai tertinggi kenaikan kelas, jadi dapat keringanan beberapa bulan gratis pembayaran SPP.ahaha..
Saat kelas 3 inilah gue mulai memahami ranking itu hanya urutan yang bikin motivasi bagi diri untuk mendapatkannya, yang gue mesti utamain itu adalah ilmu yang gue dapat. Jiaah, gue baru sadarnya pas lagi2 gue ga masuk 10 besar, gue dan temen2 lain yang ga masuk 10 besar tentunya merasa gimana gitu dengan hasil yang kami raih. Padahal semangat juang kami begitu menyala kala itu. Tapi ya sudahlah toh belum terlambat untuk memahaminya.
Yup, itulah ceritaQ, mana ceritamu..??
;