Kamis, 23 Juni 2011

Night at The Museum

“Apaan tuh Qan,,itu nama Judul Film khaan???”, tanya penggemar setia blog gue.
“Waah,,baru datang yaA..dah lama loe ga mampir di postingan gue..”, balasku.
“Lhoo..bukannya aku tokoh di balik cermin semu kamu Qan..lagian kamu baru juga ku tinggal beberapa postingan udah make loe gue segala,,ketularan siapa sih kamu..?”
“Sorii sorii...ane ketularan si Huda Bang..dia nyebar virus ke ane..marahin dia aza ya Bang.”
“Awas tuh si Huda...ketemu ane bakal ga ane beri ampun,,(berpikir sebentar)..ane beri nasi semu n segelas minum semu..cendol deh Gan...whahaha”
“Lama ga tampil di blog ane, ente makin gaje aje...belajar dimana Bang,, ajarin ane donk...”
Bluuph....tiba-tiba listrik padam, sehingga lepas kangen dua orang yang baru ketemu itu seketika terhenti..
Tiba2 sebuah sms masuk ke hape gue... “Mati lampu ya Qan, gini nih nasib ane sebagai karakter semu..waaupun teknologi gue sudah maju di sini, tapi tetep kalah deh ama listrik klo sedang berkoneksi dengan ente...nasiib nassib...”

***
Kita hentikan sejenak percakapan dua orang yang tak saling kenal di atas,, 
Gue mau cerita lagi neh, setelah postingan sebelumnya nyeritaen tentang gaje di tengah malam, kali ini ga kalah gaje deh,, tapi dengan waktu n kesempatan yang berbeda..
Malam itu malam apa yaa,,gue dah lupa..dah lumayan lama siih...yang jelas malam itu gue n temen2 gue ngelaksanaen Halaqah di kampus...
“Apa,,malam??? Di kampuss..??? bukannya ngeri Qan malam2 di kampus..”, tanya penggemar setia gue..
“Jiaaah,,muncul lagi ne anak,,padahal dah enak tadi make gue gue...hehe..ngeri bukan halangan buat halaqah Bang,, itu share ilmu yang ga sia2 deh pokoknya..”, jawabku singkat.
(Oke kali ini ga make loe gue di postingan ane,,make ane n ente aza deeh)..
Banyak ilmu yang ane dapat pas halaqah malam itu, ane juga sharing masalah2 yang bikin ane bingung,, setidaknya ane dapat sedikit bayangan n strategi menghadapi permasalahan sejenis ke depannya.
Halaqah selesai jam 11 lewat. Mungkin bisa di bilang setengah 12.. kami pun segera menuruni anak tangga kampus ngehampiri kendaraan masing2..n bergegas pergi..ntah mungkin rasa takut atau deadline tugas yang sedang mengejar mereka. Tapi pas ane sudah berniat pulang ada bisikan  dari Farhan n Huda. Mereka ngajakin gue muter2 dulu, nyari angin malam. (Weleh weleh,,angin malam dicari,,klo saat itu ane mikir dulu sebelum mengiyakan mungkin akan ane jawab kalo mau dapat angin malam, berdiri aza dipuncak bundaran Banjarbaru tanpa baju, pasti dapat tuh angin malam n dapet doorprize dikunjungi polisi setempat, ditangkap dan divonis gila..)
Tapi bukan berarti tanpa berpikir ane mengiyakan ajakan mereka, berhubung ane mau minta ajarin pemrograman Java ma mereka, so ane mesti bikin hati mereka senang, trus ada sesuatu yang menarik minat ane. Yup, angin malam yang mereka cari itu bukan sekedar angin, tapi “Angin Malam” versi halus alias orang2 kampung bilang sih “Ghost” kalo menurut orang2 kota “hantu”.
“Apaa??? Ente mau nyari hantu...???”
Lebay amat deh nanyanya.. Bukan nyari, tapi kali aja ketemu, kan bisa tuh ngajak kenalan gitu sih maunya si Huda.
Oke,,jadi malam itu Ane, Huda, n Farhan keliling2 kota Banjarbaru. Waktu sudah mendekati pukul 12 n kami mengunjungi tempat2 sepi yang biasanya terkesan angker... dari sekitar kampus hingga rumah sakit, sepanjang jalan kami cerita2 tentang pengalaman2 orang yang pernah ketemu ma “angin malam”, hingga akhirnya kami ke Taman, disana cukup banyak pohon2, dengan gerak cepat Huda n Farhan masang aksi. Kali ini bukan untuk narsis2an, tapi berharap kali aza ada ketemu “angin malam” yang lagi nongkrong di pohon,  Kata Farhan sih kali aza ada masuk tuh di hasil foto dari kamera hape ane.
Setelah beberapa kali foto (dari beberapa kali moto, yang berhasil ke foto cuma dua kali, yang laennya hasilnya kurang bagus, kaya ada sesuatu gitu yang ngehalangin...#Efek dramatis..padahal karena kameramen kurang berpengalaman dalam foto modus malam).




Beranjak dari taman kosong tengah malam itu. Kami segera bergerak menuju museum. Menurut hemat Farhan, museum adalah tempat yang paling menarik untuk hal ginian, dia yakin bakal ada. Ane yang waktu siang tadi baru aza ngunjungi museum buat bahan referensi tugas ane, merasa sependapat sama Farhan, coz pas siang aza ane yang mutar2 sendirian terkadang merasa merinding di beberapa tempat. Alhasil malam itu kami nongkrong di museum.
RALAT : Bukan nongkrong di Museum, tapi nongkrong di depan pagar Museum, karena permasalahan utama kami, sebagai mahasiswa Ganteng kami tentu dilarang masuk ke dalam museum malam2. Siang aza rada ribet ane mau masuk, beruntung anepunya ide, jadi ane kasih uang sama penjaganya, baru ane bisa masuk. Trus pas ane moto2 bangunan demi bangunan, ruang demi ruang akhirnya satpam menyadari kegantengan ane, ane pu  disamperin tuh security. Saking gantengnya ane dikira wartawan, beruntung ane bisa jawab, ane bilang buat bahan tugas kuliah.
Oke2 ane ngalah, kata2 diatas tidak semuanya benar.
Kembali ke suasana tengah malam yang mencekam. Farhan sebenernya pengen  banget ngajak penjaganya ngobrol apalagi about “Angin Malam”. Dia yakin banget pak penjaga dah pernah ketemu ma yang gituan. Tapi sialnya Farhan, malam itu dia salah ajak personil. Dia ngajak ane n Huda yang natabenenya adalah pendiam tulen. Ane n Huda kan lebih banyak omong lewat tulisan dibanding omongan langsung. hehe
Alhasil malam itu kandas sudah petualangan mereka. Waktu sudah menunjukkan pukul setengah satu, mereka bergegas pulang, karena ane minta jari Java ke Farhan so malam itu ane nginap deh dirumah mereka. Setelah belajar cukup lama, akhirnya ane tertidur pulas pukul 2 malam.
;