Sabtu, 22 Oktober 2011

Sabtu Malam = Malam Minggu

Hujan di malam minggu
aku tak datang padamu
Bukan aku tak mau sayang
hujan di malam minggu
Bukan aku tak mau sayang
hujan di malam minggu

Tanjung Katung airnya biru
Pantai Cermin indah lautnya
Terkatung-katung menunggu-nunggu
aku bercermin untuk siapa?!
Terkatung-katung menunggu-nunggu
aku menyanyi lagu merana

Aku menunggu sampai jam satu
namun kau tak datang juga
Mana janjimu?
Mana sumpahmu?
yang s’lalu kau ucapkan dulu

Katanya gunung akan kaudaki
lautan luas engkau seb’rangi
tapi mengapa karena hujan saja
kau takut dan batalkan janji

Aku telah berjanji
berjumpa di malam itu
Tapi aku tak datang sayang
hujan di malam minggu
Tapi aku tak datang sayang
hujan di malam minggu

Hujan di malam minggu
engkau tak datang padaku
Bukan aku tak mau sayang
hujan di malam minggu
Bukan aku tak mau saying


Waaah,,udah lama ga nulis, pasti dah banyak yang kangen ma tulisan ganteng gue n tentunya gue ga mau ngenarsisin diri disini dengan bilang kalo ada yang kangen dengan kecakepan gue.  Tapi tak perlu gue sebutin pun kayanya akan ada yang benar2 menyimpan kangennya ngebaca tulisan yang kalo dijelas2in juga bakalan ga jelas.
Malam ini malam minggu, malam yang ditunggu2 para jomblowan jomblowati tentunya..
“Haah,,bukannya malam minggu itu justru ditunggu oleh muda mudi yang niat malming ma pasangan.?? Kenapa jadi para jombloers yang nunggu?”

“Aah,,ga asik ah loe,, ga update berita neh,, malam minggu itu memang kadang dimanfaatin bagi muda mudi yang punya pasangan buat jalan2 di dunia nyata, tapi klo buat yang ga punya, mesti jalan2 di dunia maya,  malam minggu pun ditunggu2 karena mereka bisa mengungkapkan ekspresi galaunya segalau2nya,,lebih galau dari lautan deeeh.”
Lupakan percakapan di atas, gue ga mau panjang2 bikin intro, lagu aza rada kurang sreg klo introx mencapai 1 jam sedangkan lagu intinya Cuma 30 detik. Keterlaluan banget tu yang bikin.
Malam ini malam minggu, malam galau2an bagi jombloers, dan yang bikin happy jomblo2 Indonesia Cabang Banjarbaru n Banjarmasin serta cabang2 terdekat di sekitarnya malam ini adalah “MALAM MINGGU YANG HUJAN”…yaaah, malam minggu hujan, tentunya mereka ga perlu donk liat status2 muda mudi yang terlihat bagahiiaaa bahagiiiaaaaaaaaaaa banget habis jalan ma pasanganx, bahagiiaaaaaaa banget pas jalan2 lewat depan rumah mantan sambil gandengan dengan pacar baru apalagi sang mantan cemburu terus nangis dibawah pohon jengkol,,bahagiiaaaa banget bisa menguasai antrian wc umum #lho??.
Ngomong2 masalah hujan, gue jadi ingat ma ilmu yang gue dapetin secara gratis selagi gue masuk ke toko buku, iseng baca2 buku, gue nemu buku yang hingga sekarang tiap gue ke toko buku itu ga pernah gue temui lagi, tu buku ga jauh2 deh dari matematika (setidaknya kali ini postingan gue bawa2 nama Fakultas neh,walaupun cuma satu kata, tapi setidaknya buat promosiin fakultas gue..)
“Ilmu apaan sih Qan, share donk ama kite2..! Masa mau loe simpan aza di bank sampe loe benar2 bank-kotan”
Oke oke, buat yang dah ga sabar pengen baca, gue maklum kok, karena tulisan gue ga kalah laris dengan martabakgoreng2 instan yg dijual dipinggir jalan..
Kali ini tentang logika matematika, insya Allah martabakers yang berumur 17 tahun ke atas udah pernah ketemu mereka langsung, klo yang under-17 tahun mungkin pernah ketemu, Cuma kaga kenal.
Yup logika matematika, ilmu yang tentunya gue dapat selagi kelas 1 SMA MAN n akhirnya pas kuliah ketemu ma mata kuliah ini.
“Buruuan donk Qan, gue mau cepet2 pulkam neeh,,”, sela Huda n Azhmi.
Oke oke,,gue mau lebih mengerucutkan pembahasan menuju “implikasi”.
ADA APA DENGAN IMPLIKASI (AADI)
Ternyata implikasi or AADI itu masih saudaraan dengan AADC (Ada Apa Dengan Cinta).  Ga percaya..? coba diliat dulu deh silsilah keluarganya.!!!
Implikasi adalah pernyataan majemuk yang menggunakan kata hubung “jika…..maka…..”, disebut implikasi pernyataan bersyarat, kondisional atau hypothesical dengan notasi p => q
Dan table kebenaran implikasi adalah sebagai berikut :
p
q
p=>q
B
S
Salah
B
B
Benar
S
S
Benar
S
B
Benar

Karena salah satu jadi dapat 75 aza nih si implikasi, coba bisa bener semua tentunya dapat 100..
Oke, sekarang kita masuk contoh dari implikasi itu sendiri, disini bagian menariknya neh menurut gue, contohnya gini :
Misalnya ada cwo yang bilang ke cwenya kaya gini
 “Klo malam minggu ini ga ujan, aku ke rumah kamu yaa” #cetakTebalDiperbesar
Sekarang kita hubungin pernyataan itu dengan table kebenaran implikasi.
1.         B => S = Salah
“Malam minggu ga ujan, tapi tu cowo ga datang”
Naaah, klo yg ini patut dicurigai neeh, masa tu malam kaga ujan, tapi lama ditunggu dia tak kunjung datang.
Note: “Curiga bukan berarti menuduh”..
2.        B => B = Benar
“ Malam minggu ga ujan, tu cowo ke rumah cewenya”
Ini wajar aza sih, toh tu malam ga ujan, artinya dia bisa megang janjinya, karena cuaca mendukung dia bisa ketemu cwenya deeh”
Note: Pulangnya jangan kemalaman banget, ga enak diliat kucing n anjing tetangga.
3.        S => S = Benar
“Malam minggu ujan, tu cowo ga datang”
Naaah, ini juga wajar2 aja siih, cuaca ga ngedukung banget, ntar tu cowo sakit, terus harus dirawat, kan cewe’nya juga yang jadi repot, jadi langkah awalnya ya ga ketemuan dlu malam minggunya,
Note:”Kayanya tu cowo perlu minta maaf deeh, n keduax perlu saling pengertian”
4.        S => B = Benar
“Malam minggu ujan, tapi tu cowo datang”
Woow, yang ini nunjukin klo tu cwo bener2 sayang ma cwe’nya kebayang gat uh, malam minggu ujan, dia tetep nyamperin cwe’nya. Rela ujan2an gitu…
Note : “Jangan terlalu cepat puas n seneng dlu deeh”

Jadi, buat jomblowati2 sekalian, yang mana tuh kira2 tipe cowo kalian,,,?? UUUpps,,oke gue ralat, yang mana tuh tipe cowo idaman kalian..???
Naaah,,dah tau kan hubungan implikasi ama cinta..?? walaupun sederhana aza logikax, ternyata bisa digunakan buat menilai cowo,,buat cowo2 kudu ngatur strategi neeh, kita perlu ngadaen rapat besar gitu buat ngebicaraen ini…
Saatnya tulisan ini gue postingin, ntaar kata malam ga pas lagi, keburu bertransformasi menjadi kata “hari”…
Semoga bermanfaat……

;